Bisnis  

Buruknya Pelayanan Bank BNI Waingapu, Nasabah Dibentak dan Dimarahi Oknum Pegawai

Kantor Bank BNI Cabang Waingapu / Foto: Istimewa

Waingapu, KN – Pelayanan di Kantor Bank Negara Indonesia (BNI) Cabang Waingapu, Kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT) dinilai sangat buruk terhadap nasabah yang hendak melakukan transkasi maupun mengurus administrasi.

Demikian dialami seorang mahasiswi Universitas Nusa Cendana (Undana) Kupang, Kiki Klardian, saat mengurus beasiswa prestasi di Bank BNI Cabang Waingapu, Senin 16 Agustus 2021.

Menurut Kiki, beasiswa prestasi tersebut didapatkan sejak masih duduk di bangku SMK pada tahun 2020 lalu. Namun proses pencairan baru dilakukan pada tahun 2021, karena baru mendapatkan Surat Keputusan (SK) dari Kementerian pada bulan Mei 2021.

“Awalnya dari pihak sekolah bilang beasiswa akan dikirim melalui Bank Rakyat Indonesia (BRI) tetapi itu sangat membingungkan. Ketika kami pergi ke BRI, mereka bilang itu rekening Bank BNI jadi harus dilakukan disana,” ujar Kiki kepada wartawan melalui sambungan seluler.

Mengetahui itu, Kiki langsung menuju Bank BNI untuk mengurus uang beasiswa prestasi miliknya. Tiba di Bank, dirinya langsung menghadap salah satu Customer Service (CS) Bank BNI untuk menjelaskan maksud dan tujuannya datang ke Bank BNI.

“Saya belum jelaskan, dia langsung hardik-hardik berkas saya, dan bertanya dengan nada kasar bahwa, kau ini siapa? Kau dari mana sebenanrnya,” jelas Kiki menirukan pekataan oknum pegawai Bank BNI itu.

Dia menjelaskan, dirinya sangat kesal dan merasa tidak dihargai, karena pelayanan pihak Bank BNI yang sangat tidak manusiasiawi kepada nasabah bank.

BACA JUGA:  Pemegang Saham dan OJK Optimis Target Modal Inti Bank NTT Tercapai di 2024

“Karena saya mau jelaskan kronologisnya, tetapi dia perlakukan saya dengan cara yang sangat tidak pantas dilakukan oleh seorang pegawai bank, dan langsung hardik berkas saya,” ungkapnya.

Kiki menegaskan, pegawai bank BNI sangat kasar. Dia menilai, oknum pegawai BNI tersebut tidak punya tata krama yang baik terhadap nasabah.

“Dia sangat kasar dan tata kramanya itu hampir tidak ada. Mungkin dia lihat saya badan kecil jadi berpikir bahwa saya masih anak kecil,” tegasnya dengan nada kesal.

Kiki menambahkan, seharusnya menghargai orang, bukan dinilai dari segi penampilan dan usia. Dengan masalah itu, Kiki memutuskan untuk tidak lanjut mengurus uang beasiswanya di Bank BNI.

“Saya tidak mau lanjut urus lagi. Karena mereka tidak bertanggung jawab sama sekali. Dia sudah hardik berkas saya, kata-katanya juga sangat kasar dan tidak sopan. Saya malu sekali,” pungkasnya.

Sementara, Kepala CS BNI Cabang Waingapu, Markus Riwu yang dikonfirmasi media ini menyatakan pihaknya selalu menerapkan standar pelayanan yang baik kepada nasabah.

“Untuk standar layanan kami, ketika nasabah datang kami menyapa, menanyakan ada yg bisa dibantu, selanjutnya melayani sesuai dengan kebutuhan nasabah,” jelas Markus.

Namun ketika ditanya apakah kejadian ini sudah ditanyakan kepada pegawai Bank BNI Waingapu, Markus enggan menjawab pertanyaan dari wartawan, meski sudah dikirimkan pesan ke nomor WhatsApp pribadinya. (*)