Anggota Veteran di Belu dan Malaka Ditipu Calo, Duit Puluhan Juta Raib

  • Bagikan
Calo Veteran Belu Malaka
Kuasa Hukum LVRI NTT, Fransisco Bernando Bessi (kanan) dan Sekretaris LVRI NTT, Niko Dawi (kiri) saat menunjukan barang bukti yang dibuat calo di Belu dan Malaka / Ama Beding

Kupang, KN – Anggota Veteran di Kabupaten Belu dan Malaka ditipu oleh calo yang mengatasnamakan diri sebagai pengurus LVRI wilayah setempat.

Akibat dari perbuatan para calo yang bebas berkeliaran ini, korban yang bernama Fernando De Araujo mengalami kerugian hingga puluhan juta rupiah.

Kuasa Hukum, Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI) NTT, Fransisco Bernando Bessi mengatakan, praktik para calo ini dilaksanakan sudah sejak lama dan sangat meresahkan masyarakat setempat.

Ia menjelaskan, calo veteran di Kabupaten Belu dan Malaka membuat sendiri SK Veteran, KTP calon veteran, tabungan rekening, akta pernikahan dan lain-lain.

“Kami sudah sampai di lapangan dan kami menemukan fakta bahwa praktik calo di sana sangat banyak,” ujar Fransisco Bessi kepada wartawan di Kupang, Jumat 5 Maret 2021.

Menurut dia, kasus percaloan yang bebas berkeliaran di Kabupaten Belu dan Malaka sudah ditindaklanjuti dengan laporan kepada Bupati Belu, DPRD Belu, Polres Belu bahkan Polda NTT.

“Kami juga membuat laporan polisi dari tahun kemarin sampai hari ini yang belum diselsaikan. Bahkan lima laporan polisi dari pihak calo kepada kami dihentikan penyelidikannya oleh Polda NTT,” terang Fransisco Bessi.

Ia dengan tegas meminta publik untuk tidak mempercayai calo-calo veteran. Masyarakat diminta untuk mengurus administrasi veteran di lembaga resmi baik di Atambua, Malaka, maupun di Kupang, sepanjang memenuhi persyaratan.

“Kami dari LVRI Provinsi NTT akan bertemu Bupati dan Wakil Bupati yang baru terpilih, untuk bersosialisasi sekalian perkenalan. Ini juga sebagai tindak lanjut pertemuan kami dengan Pak Wakapolda saat itu, Jhony Asadoma,” ucap Fransisco Bessi.

BACA JUGA:  Malam Anugerah Pesona Indonesia 2020 akan Digelar di Labuan Bajo

Pengacara muda ini juga meminta pihak pemerintah dan aparat kepolisian serta TNI untuk membantu menyelesaikan praktik calo di Belu dan Malaka ini.

“Untuk informasi dan data, kami dari LVRI NTT dan LVRI Belu dan Malaka siap membantu aparat penegak hukum dalam mengungkap kasus percaloan,” tandas Sisco Bessi.

Sementara itu, Niko Dawi sebagai Sekretaris LVRI NTT merasa prihatin karena calon veteran di Belu dan Malaka ditipu oknum calo.

“Masyarakat telah berjuang secara langsung, dan hak yang seharusnya didapat, harus dipermainkan oleh oknum calo,” jelas Niko.

Ia juga mengakui bahwa korban penipuan atas nama Fernando De Araujo merupakan anggotanya dulu di Kodim Soe.

“Tetapi dalam perjalanan dia ditipu calo. Uang yang harusnya dia dapat adalah Rp43,5 Juta, tetapi dia hanya terima Rp10 Juta. Sisanya digasak calo,” ungkap Niko.

Dawi juga mencurigai ada oknum di balik permainan para calon veteran di Belu dan Malaka. “Sehingga mereka bergerak bebas selama ini,” ucapnya.

Sedangkan, Fernando De Araujo mengakui praktik calo veteran yang menimpa dan merugikan dirinya pada tanggal 22 Oktober 2021.

Baca selanjutnya
Pengakuan Fernando De Araujo

  • Bagikan