Sikka  

6 Fakta Bendungan Napun Gete yang Akan Diresmikan Presiden Jokowi

Bendungan Napun Gete di Kabupaten Sikka / Kementerian PUPR

Kupang, Koranntt.com – Pada Selasa, 16 Februari 2021, Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo (Jokowi) akan meresmikan salah satu bendungan di NTT.

Bendungan yang akan diresmikan Presiden Jokowi adalah Napun Gete di Kabupaten Sikka. Penasaran seperti fungsi dan apa daya tampung Bendungan Napun Gete?

Berikut 6 fakta tentang Bendungan Napun Gete seperti dilansir situs resmi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat:

1. Anggaran Rp880 Miliar

Pembangunan Napun Gete di Kabupaten Sikka dibiayai oleh APBN dengan total anggaran sebesar Rp880 Miliar.

Pembangunan ini dilaksanakan oleh kontraktor PT Nindya Karya (Persero) sejak Januari 2017.

2. Mengairi 300 Hektar Area Irigasi

Bendungan Napun Gete di Kabupaten Sikka diprediksi mampu mengairi area irigasi seluas 300 hektar. 

Keberadaan bendungan ini diharapkan mampu mendongkrak roda perekonomian masyarakat Kabupaten Sikka, yang pada umumnya berprofesi sebagai petani.

BACA JUGA:  Terseret Banjir, 2 Warga Sikka Tewas, 1 Balita Masih Hilang

3. Kapasitas Tampung 11,22 Juta m3

Bendungan tersebut juga memiliki kapasitas tampung 11,22 juta m3 dengan luas genangan 99,78 hektare (Ha).

Menurut Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono, base flow-nya lebih bagus dari Rotiklot di Kabupaten Belu, dengan kapasitas tampung 3,3 juta m3 dan Raknamo di Kabupaten Kupang yang memiliki kapasitas 13 juta m3.

4. Penyedia Air Baku

Bendungan Napun Gete di Kabupaten Sikka juga disebut sebagai penyedia air baku sebanyak 214 liter per detik.

5. Memiliki Potensi Listrik

Bendungan Napun Gete diprediksi akan memiliki potensi pembangkit tenaga listrik sebesar 0,71 megawatt.

6. Pengendali Banjir

Bendungan Napun Gete akan dijadikan sebagai sarana pengendali banjir dan lahan pariwisata serta konservasi yang dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat. (AB/KN)